February 23, 2009

Tips Menghindari Pajak Bunga Tabungan

Hehe...
barangkali ini tips yang... sepertinya sih legal, soalnya gak melanggar hukum kok :)

Ceritanya gini, Aku sudah lamaaaa punya tabungan di bank, namun setiap bulan justru mendapati bahwa tabunganku di Bank justru tekor terus karena biaya administrasi > bunga yang kuterima (karena isi tabungannya ga ada, otomatis bunganya kecil T__T ).

Itu inflasi belum diperhitungkan lho, jika inflasi ikut dihitung... Nabung di Bank bukannya untung malah rugi tergerus inflasi deh :D Karena Seperti kita ketahui, bunga tabungan biasanya selalu dibawah tingkat inflasi (CMIIW).

Nah, bulan kemarin, pertama kalinya dalam sejarah, akhirnya bunga tabungan mengalahkan biaya administrasi ! Horray !

Mata berbinar melihat angka yang cantik tersebut akhirnya mengalahkan angka jelek Rp 9000 (biaya administrasi tabungan)...
Tapi sejenak kemudian, mata menumbuk kepada angka aneh di kolom yang sejajar dengan si angka jelek 9000. Angkanya aneh dan tidak biasanya ada di situ... kucarilah sandi dari angka jelek ini, dan ternyata... dia adalah pajak tabungan..

Wah wah.. baru kali ini kena pajak atas bunga tabungan T__T Dan gara-gara pajak ini, keuntunganku tinggal beberapa rupiah saja... Karena setelah dihitung, bunga - (pajak + biaa administasi ) = beberapa rupiah saja... hiks...

Nah, karena itu, aku kemudian googling, mencari tahu berapakah batas minimal tabungan agar dikenai pajak ? atau lebih tepatnya 'Berapakah besar tabungan maksimum tanpa terkena pajak?' Karena sebelum-sebelumnya kan gak kena pajak, berarti kalo jumlahnya masih di bawah N rupiah, pastinya ga kena pajak tuh :p

Dan akhirnya menemukan link undang-undang pajak ini Atau bagi yang malas mengunjungi situs itu saya petikkan informasi pentingnya :

"Pasal 3
Pengenaan Pajak Penghasilan atas bunga deposito dan tabungan serta diskonto Sertifikat Bank
Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 adalah sebagai berikut :
a. dikenakan PPh final sebesar 20% (dua puluh persen) dari jumlah bruto, terhadap Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap;"


dan

"Pasal 4
Pemotongan PPh sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 tidak dilakukan terhadap :
a. bunga deposito dan tabungan serta diskonto Sertifikat Bank Indonesia, sepanjang jumlah
deposito dan tabungan serta Sertifikat Bank Indonesia tersebut tidak melebihi Rp
7.500.000,00 (tujuh juta lima ratus ribu rupiah);"


Dan tampaknya memang benar... :)

So.. besok-besok kalo jumlah tabungannya seudah lebih besar dari itu, mau kupindahin aja :D

Oh ya sekedar info nih...
Pembukaan deposito di Bank ku minimal 8 juta rupiah, berarti kena pajak dong... nah, untuk itu cari deposito yang isa membuka lebih kecil dari itu, contohnya deposito BNI sariah yang minimalnya hanya Rp 1 juta rupiah, dan lagi bagi hasilnya (paling tidak dalam beberapa bulan terakhir ini ) justru lebih bagus daripada bunga deposito konvensional. Udah halah, besar pula :)

Kalo tabungan sudah mencapai sekitar 7.5 juta, pindahkan aja ke Deposito dengan nominal deposito dibawah 7.5 juta.. biar punya banyak deh nanti, bayangkan kalo tiap abis gajian langsung buka deposito syariah baru, wuih gak kerasa cepet banyak tuh...

Kalo deposito udah banyak, ntar tinggal dibelikan emas atau reksadana.. atau saham sekalian :)

25 comments:

  1. huahahaha... i love your posting. all about investment. o... kini kutau..... :)

    ReplyDelete
  2. @Quinie:
    Hehehe.. makasih makasih...
    Maaf mbak.. lagi gak bisa jalan2 ke blog orang lain.. lagi ribet... internetnya jg lagi kacau.. T_T

    ReplyDelete
  3. mengerikan..tabungannya udah >7,5 juta dikalikan 6 rekening belum lagi investasi berupa emas, tanah, dan reksadana

    mantap..mertua mana nih yang gak mau :)

    ReplyDelete
  4. @Anonymous:
    Wah wah... kacau kacau...

    dikalikan 6 rekening, invesasi emas, tanah, reksadana... <--- Amiiiiin... kapan yaa bisa seperti itu...

    mantap..mertua mana nih yang gak mau :) <--- T____T

    ReplyDelete
  5. mbak kalo tabungannya mentok 7,5 juta yah dipotong bunga, berarti tetap rugi dong? hehehehe...
    yah meskipun bs ditambah dari bunga deposito. tapi buka deposito kan mesti atas nama satu orang, dan kita ga boleh buka deposito atas nama sendiri lebih dari satu.setahu saya sih gitu mbak.mohon koreksi kalau salah.
    atau ada trik nya juga buat deposito ini?mohon sharing dong mbak hehehehe...
    trims.

    ReplyDelete
  6. sorry nih mau ralat dikit. mestinya mas ya, tadi ane salah baca nih hehehehe...sori banget yah mas... peace (^^)V

    ReplyDelete
  7. EHm... Mohon maaf aku gak ngerti maksud pertanyaan Mbak 'tabungan mentok di 7,5 juta'

    Untuk buka beberapa deposito atas nama sendiri sih gak perlu trik. Setahuku bisa kok, dan yang pasti di BNI bisa, soalnya saya sendiri juga punya beberapa deposito atas nama saya sendiri di cabang BNI yg sama, dan gak ada masalah tuh...

    Coba aja ke BNI...

    ReplyDelete
  8. ooo..mantap dong mas hehehehe...
    maksud ku tuh, kalo tabungan kita hanya boleh maksimal 7,5 juta, berarti tabungan kita bunganya tetap lebih kecil dari biaya administrasi nya (T___T)
    oh ya deposito di bni yg bagus yg mana mas? atau disana cuma satu aja? minta rekomendasi dong hehehehe...
    thank you mas ^_^

    ReplyDelete
  9. mas, barusan saya cek di situs BNI, minimal saldo deposito 8juta, berarti kena pajak bunga juga dong (T____T)
    ditunggu reply-nya y mas..
    thanks.

    ReplyDelete
  10. Oooh.. bukan gitu maksudnya...
    Setahuku gak ada batasan maksimal nabung di tabungan sampai berapa juta... punya uang 500 M pun boleh kok kalo mau ditabung di tabungan :)

    Maksudku kenapa mendingan ditabung pisah ke deposito, karena deposoito kan bunganya lebih tinggi.

    Misal kita punya uang 100 juta, dan bunga tabungan 4.5% setahun dan bunga deposito 6.5% setahun. Dan biaya administrasi sebulan adalah 10.000 (setahun 120.000)

    Jika dimasukkan semua ke tabungan, maka dalam setahun (hitungannya disederhanakan) uang kita akan menjadi 104.500.000 - 120.000 = 104.380.000

    Padahal kalo misalnya yang 90.000.000 didepositokan, pada akhir tahun bisa menjadi 10.000.000 (uang di tabungan) - 120.000 (biaya bulanan) + 90.000.000 (duit di deposito) + 5.850.000 = 105.730.000

    Nah.. lumayan kan, beda 1.350.000 :)

    Deposito BNI yang bagus ?
    Humm.. di BNi produk deposito cuma ada dua macem. BNI Deposito dan Deposito Syariah. Masing-masing bisa dipilih jangka waktunya 1 bulan hingga 12 bulan.

    Kalo aku sendiri pilih yang syariah, soalnya minimalnya cuma 1 juta... kalo yang bdeposito biasa minimal 8 juta.

    Deposito syariah ini bisa dibuka di cabang biasa kok :)

    Oh ya, sebelumnya, buka dulu tabugnan biasanya.. biar bagi hasil (bunga daposito syariah) nya bisa lagnsung dibayarkan ke tabunganmu :)

    Hahahaha.. jadi jualan Produk BNI nih :D :D

    ReplyDelete
  11. btw...

    Aku gak tau nih.. akhir2 ini mungkin peraturannya berubah.. soalnya tabunganku yang saldonya cuma sedikit pun kena pajak bunga...

    doh... T___T

    ReplyDelete
  12. Ooo.. gitu mas, dah ngerti sekarang hehehe...
    Thanks banget yah mas untuk sharing-nya.
    Benar2 membuka wawasan kita-kita yang awam ini hehehe...
    Maju terus mas! Sukses selalu.. (^_^)

    ReplyDelete
  13. Hahaha...
    No problem :)

    Coba deh ke BNI.. ntar kalo udah ke BNI, sharing lagi ya pengalamannya gimana...

    Thanks udah mampir Mbak Anonymous :)

    ReplyDelete
  14. Tetap gak bisa dech kaya'nya ... kalo bisa nggak kena pajak dengan memecah deposito, itu hanya sementara. PPATK sangat aktif, jika kita buka dengan 1 KTP, maka jumlah nominal deposito akan digabung dan jika nilai gabungannya melebihi Rp 7,5 juta ... akhirnya akan kena pajak juga tuh dan tidak bisa dikecualikan.

    ReplyDelete
  15. baca dulu nih,
    cz buat masalah perpajakan aq nya juga lum begitu dong sih.
    uk2,

    ReplyDelete
  16. Thanks infonya. Saya googling & sampai ke sini karena sedang cari keterangan munculnya debet bernama pajak di histori transaksi saya hehe :)

    ReplyDelete
  17. terima kasih infonya gan. sangat bermanfaat, hehehe

    ReplyDelete
  18. wahahaha... asik nih gan, udah gitu jangan lupa amalnya cmiwww...

    ReplyDelete
  19. keren infonya, kayaknya cara yang ini lebih keren dan aman ;)

    ReplyDelete
  20. hmm... bukannya pajak itu dihitung per orang ya, bukan per rekening?
    jadi kalau buka rek maks 7.5juta di beberapa rekening tapi tetap 1 bank, akan langsung diperhitungkan pajaknya...

    CMIIW

    ReplyDelete
  21. hehehe betul sekali, Gan!nabung jaman sekarang sama dulu beda. Kalo sekarang seringnya malah rugi kepotong ini itu. Kaya-nya mending nabung di celengan ayam minimal nggak akan ngurangin saldonya kalo nggak diambil2. Cuman ada kekurangan selain faktor keamanan sama faktor godaan nyungkil-nyungkil si jago kalo kepepet he3. O,ya salam kenal y Gan...

    ReplyDelete
  22. Terimakasih Infonya
    sangat bermanfaat..
    Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Ekonomi di UII Yogyakarta
    :)
    twitter : @profiluii :)

    ReplyDelete